5 Penyebab Banyak Bisnis Sampingan Gagal

Jika dipikir-pikir, ada fakta menarik bagi karyawan kantor yaitu banyak diantara mereka yang mungkin mempunyai gaji kecil dan mempunyai banyak waktu luang. Sayangnya, kebanyakan dari mereka tidak memanfaatkan waktu luang sebaik-baiknya dan mengubahnya untuk dijadikan uang.

5 Penyebab Banyak Bisnis Sampingan Gagal

Bahkan, dari waktu luang itu, ada banyak peluang untuk mengelola usaha sampingan yang dapat digunakan sebagai penghasilan tambahan atau dapat jadi sebuah rencana keuangan jangka panjang. Namun, tidak sedikit orang melakukan pekerjaannya sebagai alasan untuk tidak dapat menjalankan bisnis sampingan ini.

Meskipun jam kerja yang harus dipenuhi dalam satu hari, Anda sebenarnya masih bisa mencadangkan sedikit untuk berurusan dengan bisnis sampingan, pada kenyataannya memang perusahaan tidak melarang anda untuk untuk berbisnis sampingan, kan? Dalam perjalanan bisnis sampingan, Anda pasti akan menemukan kegagalan, mengapa?

Mengapa Banyak Bisnis Sampingan Gagal?

Meskipun hanya terbatas pada usaha sampingan, usaha adalah usaha, bisnis adalah bisnis. Bahkan perusahaan skala kecil mempunyai risiko kegagalan yang hampir sebesar perusahaan yang telah berjalan selama bertahun-tahun. Apa yang menyebabkan kegagalan perusahaan-perusahaan kecil menengah ini? Untuk menjawab pertanyaan ini, penulis telah menyiapkan serangkaian poin yang akan mengulas hal-hal yang seringkali merupakan kesalahan ketika mengelola bisnis sampingan.

1. Menentukan prioritas secara tidak benar

Saat membuka peluang usaha mereka memiliki pemahaman bahwa usahanya bukan prioritas atau pekerjaan utama. Tetapi jika anda masih mempertahankan pekerjaan mereka penuh waktu sambil mengembangkan usaha kecil sebagai bagian, maka Anda harus berhati-hati. Banyak kegagalan terjadi dalam bisnis sampingan ini karena ambisi ingin sukses dengan cepat, sehingga porsi melakukan bisnis sampingan dapat sama besar atau mungkin akan menjadi sangat besar dari pekerjaan utama.

Kadang-kadang mereka dipaksa untuk menerima banyak pesanan dalam bisnis sampingan mereka dan lupa jika dirinya masih memiliki posisi karyawan. Ini mengakibatkan hilangnya fokus dan tidak optimal dalam proses atau ketegangan, sehingga banyak keluhan pelanggan muncul. Akan lebih baik jika pemilik bisnis tidak terlalu terobsesi dengan pengembangan bisnis sampingan, atau dengan kata lain, menyesuaikan tingkat bisnis dengan kapasitasnya saat itu.

2. Lupa Menentukan kebutuhan

Ketika Anda memulai bisnis sampingan, tanpa menyadari bahwa pemilik bisnis sering memojokkan diri dalam hal-hal yang tidak begitu penting. Mereka sering salah dalam menentukan kebutuhan seolah-olah mereka sudah mempunyai bisnis besar. Misalnya, membuat logo perusahaan, membuat kartu nama, membeli perangkat lunak akuntansi yang mahal, dll.

Faktanya, semua hal ini penting bagi perusahaan, tetapi bisnis kecil yang berjalan relatif tidak memerlukan hal-hal seperti itu. Akan lebih baik jika bisnis sampingan yang baru dibuka difokuskan pada promosi, penyediaan bahan baku atau bahan, lisensi, dll., Selain membuat konsep bisnis yang solid.

3. Mentalitas yang salah

Banyak kegagalan bisnis disebabkan oleh mentalitas atau sebuah pola pikir salah. Contoh dari mentalitas yang keliru adalah asumsi bahwa "apa yang dijual pasti akan terdapat seseorang yang membeli." Mentalitas atau pola pikir yang tidak benar ini juga dapat mengambil aspek pemasaran dan pengembangan produk dengan ringan, sehingga cenderung ceroboh ketika harus mengeluarkan uang untuk aspek-aspek bisnis yang kurang penting dalam karir awal dan, sebagai akibatnya, , bisnis yang baru dibuka gagal.

4. Perencanaan bisnis yang belum matang

Tidak peduli seberapa kecil bisnis itu, masih membutuhkan rencana. Rencana dari sebuah bisnis bisnis tentunya akan mencakup rencana sederhana yang tidak memerlukan sebuah rincian seperti membuat rencana untuk tujuan jangka pendek dan jangka panjang, seperti visi dan misi bisnis Anda, daftar kontak jaringan yang mungkin dan sejenisnya.

Ini penting untuk membantu pemilik bisnis mengembangkan bisnis. Perencanaan yang baik pada awalnya akan memudahkan wirausahawan untuk mengembangkan bisnis mereka nanti karena mereka tidak perlu menata ulang rencana bisnis yang sudah terlalu jauh untuk membuang waktu, uang, dan energi.

5. Tidak dapat membangun jaringan

Kekuatan bisnis ada di jaringan. Tidak peduli seberapa besar bisnis yang Anda miliki, wajib untuk terus menambah dan mempromosikan jaringan yang ada. Jaringan dapat berupa pelanggan, teman, kerabat, dll. Cara untuk membentuk dan membangun jaringan adalah dengan banyak persahabatan bisnis. Hadiri acara atau pertemuan yang sering untuk menambah kenalan baru yang dapat menjadi jaringan bisnis baru Anda.

Banyak pelaku bisnis mungkin ragu, malu atau malas untuk membuka saluran jaringan dengan alasan bahwa bisnis mereka akan berjalan tanpanya (tanpa hal tersebut). Tentu saja ini salah, cepat atau lambat, jika pemilik bisnis malas membangun jaringan, bisnisnya tidak dapat bersaing dengan bisnis lain.

0 Response to "5 Penyebab Banyak Bisnis Sampingan Gagal"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel